Wednesday, February 27, 2013

bukan perempuan sundal - syahid - dubook

Tajuk: Bukan Perempuan Sundal


Sinopsis: 


Pesta Buku 1 Malaysia.

Aku memang berhasrat nak pergi ke Pesta Buku 1 Malaysia tempoh hari untuk dapatkan buku yang ditulis oleh penulis-penulis dari Malaysia. Ada beberapa buku yang memang dah masuk dalam list aku dan aku tahu apa yang aku nak.

Pertama sekali, aku nakkan buku-buku yang dikeluarkan oleh Terfaktab Media. Waktu tu mereka baru launch buku baru. Hasil dari risikan yang aku buat melalui Twitter, page dan FB page diorang, aku tahu yang aku perlu keluarkan sekurang-kurangnya RM40. Dalam RM20 aku simpan untuk satu buku yang aku target keluaran Dubook Press dan 3 buku berharga RM50 dari Lejen Press dan Fixi.

Bajet aku waktu tu dalam RM100; tapi kalau nak terlebih pun biarlah dalam RM10 paling banyak - taklah semput aku nak bayar macam masa aku over terbelanja dekat Big Bad Wolf tempoh hari. Tapi aku positif yang aku dah tak perlukan benda-benda lain selain dari apa yang aku hajati.

Salah. Aku salah.

Pada hari Buku Jalanan Seremban tak dapat buat event dekat Dataran Seremban dan akhirnya buat event dekat Bazaar, aku balik lambat dari kerja. So, #SedarRuang yang mereka dah canangkan seminggu sebelum tu tak dapat aku hadiri. Agak frust jugak lah, sebab aku jarang tak datang kat Buku Jalanan Seremban. Kalau nak tahu, aku antara manusia yang paling suka tengok orang berpuisi dari zaman dekat SBP lagi. Semua malam puisi aku datang tapi aku jadi penonton paling bisu, tak ada perasaan dan bermuka sinis bila perlu. Dengar, tengok...boleh. Sendiri baca puisi? Robot tak baca puisi untuk pengetahuan korang.

Yang aku kesalkan masa event tu ialah sebab aku tak dapat nak rebut buku Nami yang baru, Diorama Eksisten. Sayangnya aku tak sempat - aku balik kerja lewat malam.

Cuma yang aku cukup berkenan malam tu ialah tweethandle bernama @syahid yang reply pasal buku-buku yang nak dijual di event tu. Cepat betul dia reply. Bagus pulak replynya. Aku syak waktu tu dia ni mesti penjual buku untuk Terfaktab. "Ejen agaknya dia ni," kata hati aku. Ke setan yang kata, entahlah.

Seriously, aku tak kenal dia. Tapi aku risik juga tuan tweethandle yang baik hati tu. Waaahh...ramai juga followers. Bagus-bagus tweet nya. Jadi aku ambil keputusan follow dia di Twitter, bacalah apa yang patut bila dia tweet, ada yang buat aku gelak, ada yang buat aku cengil, macam-macam ada.

Malam tu, masa aku balik kerja, aku nampak tweet si @syahid ni pasal #BukanPerempuanSundal. Amboi, hashtag bukan main lagi. Aku nampak dia tukar avatar dia. Macam cover buku. Aku Google, aku usha hashtag tu dan aku baca tweets yang terdahulu. Ternganga aku sekejap. Laaah. Budak @syahid ni waghieh ghupo eh? Budak Negeri Sembilan. Dah tulis buku untuk Dubook Press?

Dalam kepala otak aku masa tu ada sedikit kebimbangan. Aku risau juga kalau @syahid ni macam budak-budak lain. Setakat ni tak banyak buku Dubook Press yang aku dah baca: Muslimeen United, Cerita  Malaysia Tidak Ke Piala Dunia, dan Santun. Aku mungkin akan bias kalau cakap pasal buku Nami, maklumlah dia penyokong Liverpool dan buku tu adalah buku bola. Buku si Lucius pun pasal bola. Tapi, Santun dari Petak Daud pernah aku kritik dalam Twitter satu masa dulu. Mungkin satu hari aku boleh letakkan komen aku di sini, mungkin untuk penulisnya satu hari nanti.

Aku tak salahkan penulis-penulis Dubook. Selain buku Lucius, buku-buku yang lain agak nipis dan ada masanya plotnya terkejar-kejar padahal gaya bahasa penulis-penulis Dubook ni boleh tahan juga hebatnya. Mungkin ini yang buat aku berkira-kira, sama ada hendak atau tidak beli Bukan Perempuan Sundal. 

Tapi rasanya pagi tu mengubah pendirian aku. Aku tak habis-habis nampak si @syahid ni promo buku dia. Satu yang korang kena faham pasal aku. I love hardwork. I love determination. I love humbleness. Bila @syahid promo buku dia, aku jadi macam kagum pulak. Aku memang suka orang yang mencuba dan berusaha. 

Jadi aku check account balance dan setkan bajet baru. Aku fikir macam nilah. Setiap kali pergi book fest aku mesti pergi minum kopi. Maybe I should cut down my budget on the coffee especially on the expensive ones. Beli extra satu buku. Aku dah tengok harga, kalau harga biasa pun murah, takkanlah bila pesta buku harga dia melonjak naik pulak kan?

Jadi, sampai je kat PWTC, aku pun terus tengok direktori dan cari booth yang aku nak serbu. Bukanlah nak berlagak, tapi bookaholic yang suka pergi book fest ni akan serbu dulu baru beli. Dah dikaji, baru berbajet dan shopping. Kalau tidak, habis.

Tak susah nak mencari booth Dubook. Pada aku, selain cantik, ramai orang, ramai juga jurujual. Aku akan ceritakan kisah aku beli buku-buku Terfaktab tu kemudian nanti, tapi moh aku cerita pasal Bukan Perempuan Sundal dulu. Kalau ikutkan, buku Dubook semua murah-murah. Semua menggiurkan. Tapi, aku dah set target atas dasar kerja keras penulis, jadi aku terus tanya, "Bukan Perempuan Sundal ada?"

Bila aku ingat-ingat balik cara aku tanya tu entah apa-apa. Kalau orang yang kerek atau bukan bookaholic dengar, mesti diorang ingat aku cari anak dara sunti. Which will come to a point where the answer would be annoying. Tapi hari tu, minda aku terlebih fokus agaknya. So, I was straight to the point.

Aku tanya harga dan mereka jawan RM10.50. Aku nampak buku-buku lain tapi aku tutup mata. Aku kena ingat koleksi Unread dekat rumah. Aku harus fokus pada bajet yang ada. Setakat buku @syahid, langgar RM10 tolak bajet kopi, aku masih mampu :)

Tiba-tiba hati aku terdetik nak tengok si penulis. Entah macam mana mulut aku macam lancar bertanya, "Syahid ada tak?" sambil mata melilau cari yang mana satu. Bodohnya aku. Yang menoleh orang depan aku je. Aku jadi bangang dan blank sekejap. Terus aku suakan buku aku dan dengan straight forwardnya, "Boleh sign, dik?"

Kahkahkah. 

Aku memanglah kena panggil diorang ni adik. Aku kan dah tua. Rasanya kat booth buku-buku Indie ni, aku je yang 30 tahun ke atas. Yang lain semua budak-budak kolej. What did I expect? Ingat ni STAR of Paroi ke? Makcik-makcik masih tengok bola kendong anak, tating sana sini?

Tak taulah si @syahid ni nervous ke, terkejut ke, apa ke, tapi dia diam je sign buku aku. Aku berikan nama aku dan tadaaaaa....korang nampak kan hasil signature penulis yang aku baru nak kenal hasil penulisannya ni? Di kala prestasi Negeri Sembilan agak mundur, hati sedikit teusik dengan "Hobin Jang Hobin" tu. "Haaaii...pandai budak ni nak kasi orang baca buku dia," kata hati aku. This time, aku tak rasa setan kata apa-apa.

Aku tak ambil masa yang lama untuk baca buku Perempuan Sundal Malam. Satu hari, waktu susah nak melelapkan mata, aku baca buku ni. Sekejap, dalam setengah ke satu jam dah habis. Macam aku baca Santun dulu. Standard duration for Dubook books.

Tapi aku suka sebab dalam keghairahan aku mencari bahan bacaan yang ringan tapi ilmiah, aku kadang-kadang tak sedar yang aku terlalu selalu menolak bahasa yang memberatkan minda. Mungkin aku takut penangan novel-novel cinta yang adakalanya memualkan. Aku rimas dengan bahasa jiwang karat, jadi aku beralih pada buku-buku indie/alternatif selain membaca bahan bacaan Inggeris yang memang dah dipupuk dari kecil (sebenarnya bahan bacaan Melayu pun mak ayah ajar, tapi sejak banyak sangat novel cinta, aku seakan berhenti baca novel Melayu)..

Bunga bahasa Bukan Perempuan Sundal ni cantik. Tak kompleks untuk minda seorang wanita dewasa berumur 30 tahun membaca selepas penat seharian bekerja di pejabat dan mengembara sejauh 150 km sehari dari Seremban ke Kuala Lumpur dan pulang semula. Pada pukul 11:30 malam minda aku seharusnya dah letih, but surprisingly, tak lenguh pula baca buku si @syahid ni. Malahan, besok paginya dalam bas, aku tak tidur pun. Aku ulang baca.

Cerita pasal Nurul, watak utama dalam buku Bukan Perempuan Sundal ni cerita normal. Cuma ada masa, entah kenapa, aku rasa macam watak ini personal untuk si penulis. Entah kenapa aku rasa macam tu aku pun tak tahu. Mungkin mengetahui si penulis ni berasal dari kampung, dan kisah macam ni adalah kisah standard, ada masanya aku terfikir juga, "Syahid ni menulis, orang ni betul-betul wujud ke?"

Well, we can't help it, aren't we? 

Kadang-kadang bila satu-satu kisah tu melekat dalam minda dan hati kita, kita rasa dekat. Kita rasa macam kita pernah jumpa watak ni. Kita rasa mungkin di mana-mana, ada orang yang kita kenal ada kisah begitu. Entahlah. Dunia bookaholic memang aneh kan?

Lagi satu yang aku suka pasal buku ni, entah kenapa bila baca aku teringat kawasan kejiranan terdekat dengan rumah aku kat Seremban ni iaitu Taman AST. Tempat macam-macam cerita macam dalam buku ni juga. Setiap kali makan nasi lemak kari kaki ayam kat sana, cerita seakan-akan Bukan Perempuan Sundal ni  mesti ada. Itu yang bagus. Aku boleh bayangkan sceneries yang biasa-biasa bila aku membaca. Ini bukan nak scene berlatarbelakangkan kek pelangi dan pejabat korporat yang aku hadap hari-hari di ibu kota sepanjang berjam-jam bekerja. Sceneries dalam Bukan Perempuan Sundal scene biasa aku sebagai budak Seremban selepas penat seharian bekerja:)

Macam Santun, buku ni agak terkejar-kejar bila di garisan penamat. Aku pun hairan, dah dua buku Dubook aku baca, inilah areas of development diorang. Kadang aku rasa macam nak sangat tanya, "Abdul Dubook, korang ni setkan dateline ke kat penulis korang? Kenapa bila last-last macam diorang menggigil nak habiskan buku cepat?"

Sayang. Buku ni pandai membelai perasaan pembaca. Tapi kupasan pasal beberapa cerita tak berapa lengkap. Pada pendapat aku yang suka baca buku dan menulis, aku rasa macam ada limitasi. Masa dan jumlah muka surat mungkin? Entahlah. Mereka lebih tahu.

Ada satu watak bernama Capang yang aku nak kenali dalam buku ni tapi tak dapat. Sayang. Buku ni pandai mengajak aku berimaginasi sampai aku rasa macam aku boleh namakan pelakon-pelakon yang akan berlakon dalam Cerekarama. Tapi aku boleh bayangkan Capang sekejap saja. Tak sempat aku nak bayangkan kalau pilihan pelakon aku tu ada mirip wajah adik dia. Itu kekecewaan aku.

Bagi peminat watak antagonis macam aku, aku suka jika kejahatan dan balasan kejahatan tu diperincikan. Lebih menarik kalau watak antagonis ni kacak, sebab akan undang kebencian dan jiwa yang lebih dalam diri aku. Hehe. Itu mungkin Syahid kena fikirkan bila dia buat buku lagi nanti.

Tapi...tapi...tapi...setahu aku Bukan Perempuan Sundal ni karya tunggal @syahid setakat ni. Aku tau ada 2 cover, dan aku rasa aku nak juga cover yang lagi satu tu sebab cantik bangat warna merah dia. So, kalau aku dah cakap macam tu, aku sukalah buku ni maknanya. Pada aku menulis ni perlukan practise juga. Dan aku nampak humbleness si @syahid ni setiap kali tweet pasal buku dia. Masih bekerja keras mempromo dan memperbaiki. Rasanya, buku dia yang lain nanti mesti lagi best kot?

As far as my generalisation when it comes to Dubook Press' books, itu cuma telahan aku. Masih ada beberapa buku yang aku ingin baca dari mereka, macam Orang Hodoh Cantik dan Dari Tanjung Malim ke KLCC. Ada satu lagi buku Petak Daud yang perlu aku baca. So, kita tunggu lah next review aku nanti pergi macam mana.

Untuk @syahid, aku tahu dia boleh menulis. Kritikan aku dan pujian ni sekata je. Aku harap dia tak serik menulis dan tulis...tulis...tulislah lagi. Keep the humbleness, the hardwork and determination yang membuatkan pembaca tua macam aku melekat kepada buku. Itu harapan aku.

Should you buy the book?

Please! Macam review Kelabu yang aku buat hari tu, aku dah jelaskan kenapa aku memilih untuk membeli, begitu juga dengan Bukan Perempuan Sundal. Open your eyes to the truth. Ini cerita-cerita orang kita :)

4 comments:

Len Inouie said...

For first time. Nampak sha ada Typo.
Hahaha...

"Aku tanya harga dan mereka jawan Rm 10.50"

XD

Remy hazza said...

interesting tajuknya.....
kakadang kalau pi pesta buku tu...budget lain..lain pulak yg terjumpa...selalu memang over budget....he3

atty's said...

kty pun kalo g pesta buku..memula budget sekian2..udahnya mesti terober budget

Dee said...

k dee beli first book brader sembang kencang tu..yg kedua..dari tg malim ke klcc tak pernah lagi beli..maybe i too shud beralih ke buku2 indie ni..mesti best..