Sunday, March 24, 2013

kopi - antologi cerpen - fixi (part 1)


Tajuk: Kopi
Editor: 
Amir Muhammad
Penerbit: Fixi
177 muka surat

Sinopsis:


Mungkin betul kata Fixi, ramai yang meroyan nakkan Kopi selepas 1,500 naskhah dah laris dijual. Aku mungkin salah seorang darinya. Tapi nak kata sampai meroyan tu tipulah. Selalunya aku ada cara nak dapatkan apa yang aku nak. Selalunya juga aku sendiri tahu bila dan bagaimana nak berpuas hati. 

Bagi seorang bookaholic, tak ada apa yang lebih membanggakan bila koleksi buku sendiri adalah lain dari yang lain. Ada masanya, memang menyampah dan meluat juga bila koleksi buku orang lebih baik dari kita. Tak payah cakap banyaklah. Kalau rumah orang tu besar, boleh buat library sendiri, lepas tu dia tangkap gambar dan tayang dalam FB, Twitter atau Instagram, kita boleh jadi cemburu gila.

Aku faham perasaan itu. Perasaan bila melihat pemilik-pemilik Kopi menayangkan buku kesayangan mereka. Perasaan bila kopi dibida sampai RM500 semata-mata kerana buku ni tak akan dicetak dan dijual lagi. Sebab itu bila keluar Bola dan KLCC, orang jadi gila nak membeli. Tahniah aku ucapkan pada Fixi kerana berjaya mewujudkan persekitaran sebegitu dikalangan pembaca buku tegar. (sampai bila orang kita sibuk berebut tiket konsert. Berebut buku apa salahnya kan?)

Kan aku dah cakap, aku tak ada koleksi Kopi?

Aye aye...aku tak ada koleksi ni. Tapi waktu aku mengenali Fixi, aku dah baca dulu buku ni. Adalah seseorang itu yang punya. Puncanya bila salah seorang follower blog ini diangkat jadi penulis Kopi. Ada yang memberitahu. Ada yang suruh aku usha jalan ceritanya. 

Aku baca sebab ingin tahu. Lagipun orang tu kata, ini berkaitan Kopi - mestilah baca sebab aku kan kaki teguk kopi. Tak dilupakan aku ni dulu bekas barista, jadi pada aku, saranan membaca Kopi sebenarnya menunjukkan orang itu cukup kenal dengan aku dan minat aku.

Tapi biasalah, baca gitu-gitu tak sama dengan baca betul-betul. Agak lama aku ambil masa nak menulis review ni sebenarnya. Sebabnya waktu aku pulangkan Kopi masa baca kali pertama, aku tak sempat buat review. Kali ini, Alhamdulillah, aku sempat. Pinjam buku orang lagi lah. Cuma kali ni aku dapat pinjam lama sikit dari biasa. Berkat kesabaran dan perasaan memahami seseorang, buku Kopi ni aku baca di mana-mana (kebanyakannya di tempat-tempat ada kopi). 

Akhirnya, aye aye...akhirnya...review ini keluar juga :)

Macam biasa, review bermula dengan kulit luaran. Aku ni sebenarnya memang suka sangat-sangat dengan cover buku-buku Fixi ni. Simple dan direct to the point. Kalau kau tengok cover je, kau dah boleh faham apa yang sebenarnya penulis nak bagi tahu. Contoh macam bila kau baca Kelabu. Tengok cover, kalau tenung lama-lama mungkin dah boleh singkap cerita. Ataupun gerak hati bila dah baca buku setengah akan buat kau tiba-tiba tutup buku dan pandang kulit buku buat seketika.

Samalah macam Kopi. Simple dan tak perlu lebih-lebih. Tak malu nak dibawa ke stesen komuter, naik LRT, naik bas Rapid KL mahupun Metro dan tak perlu nak segan silu bila rasa nak baca di Roti Canai Valentine's mahupun di Dome. Dalam gambar aku ni, aku bawa buku ni ke Ben's, salah satu tempat untuk fine dining dalam KLCC.

Ketebalan buku ni pun sedang elok. Selain dari cover yang tak over, buku ni juga kecil dan senang nak dibawa kemana-mana. Walaupun kecil, font size masih terpelihara. Sebagai sebuah buku koleksi, buku ini sangatlah cantik dan teliti. Setiap muka surat ada border, setiap cerita ada gambar, dan ada quote. Itu sebabnya ramai yang gila nak cari buku ni semula. Tak menghairankan.

Seterusnya, aku nak komen setiap cerita yang aku baca dalam antologi cerpen Kopi ni. Sabarlah ye, mungkin entry ini akan panjang berjela. Ini log aku sebagai pembaca Kopi, jadi mestilah buat betul-betul kan :)

1. Kopi 3 Rasa - Shaz Johar
Apa lagi nak cakap pasal Shaz Johar. Pada aku tulisan dia sentiasa ada emosi. Sepanjang membaca cerpen ni sentiasa bayangkan  macam mana Shaz Johar ni memimikkan setiap watak. Ada masanya aku tertanya sama ada dia berinspirasikan mana-mana drama Samarinda waktu menulis Kopi 3 Rasa. Entah kenapa aku bayangkan Liyana Jasmay, Azizah Mahzan dan Zaidi Omar. Lepas tu aku bayangkan Ifa Raziah dan Effa Owana juga. Eh, apa kena mengena Effa Owana kan? Haaaa...pergilah cari buku ni dan baca. Sejujurnya kalau korang jenis lampi (lambat pickup) mungkin korang ada masalah nak faham cerita ini. Tapi rasanya...aye, rasanya, aku faham. Pendapat aku? Cerpen ni ekstrem nak dibayangkan dengan otak yang tak mental (ye, Mental juga adalah buku Shaz Johar ye kawan-kawan).

2. Bersaksi Kopi - Dayang Noor
Matang. Perkataan pertama yang keluar dari mulut aku waktu aku habiskan helaian terakhir cerpen ni. Entah kenapa sebelum aku bertemu empat mata dengan Dayang Noor waktu launch KL Noir : Red yang lepas, aku dah macam boleh bayangkan rupa dia melalui Bersaksi Kopi ni. Aku bayangkan wanita yang bijak, simple, lucu dan tegas. Manis dan ada kecantikan tersendiri. Sekali sekala aku terasa macam baca novel Aisya Sofea (mungkin sebab ini cerpen narrative) . Ada masa aku bayangkan Aaron Aziz (serius!). Aku harus akui, cerpen ini yang buatkan aku jadi addict dengan hasil kerja Dayang Noor yang lain macam Jerat dan Hilang. Selalunya hasil tulisan Dayang Noor ni ada homework walaupun scenery yang biasa-biasa. Itu aku suka. Rugi korang tak baca :)

3. Kopi Kola - Nadia Khan
Nadia Khan. Dia lagi? Aye. Dialah. Waktu aku sibuk nak belajar-belajar buku indie, inilah salah satu daya penarik. Dengan Nadia Khan aku jadi muda 10 tahun. Walaupun ada ciri sweet dan kebudak-budakan, tapi aku masih dapat bayangkan kelincahan dan kekuatan dalam tulisan dia. Kalau tak, masakan ramai gadis diluar sana yang jadikan Kopi Kola ni cerita mereka sendiri. Aku pernah terbaca Kopi Teh lah, Kopi dan Frappu lah. Tapi pada aku, semua yang cuba ikut cara Kopi Kola ni umpama Barry Trotter nak ikut Harry Potter. Kopi Kola ada pengisian. Bila aku baca, aku terbayangkan Sharifah Amani dan Sofi Jikan. Comel tapi masing-masing ada kekuatan. Dan aye...aku rindu zaman main galah panjang bila baca cerpen ni.

4. Kopi, Donat dan Bayang Gadis Berambut Hijau - Adib Zaini
Disebabkan aku pernah tengok rupa Adib Zaini ni macam mana, jadi tak adil kalau aku katakan sepanjang aku baca cerita ni aku ingat muka dia. Macam mana korang nak bayangkan rupa dia kan? Satu je komen aku, bila korang baca cerita ni, korang boleh gabung semua benda dalam tajuk tu jadi cerita. Kalau korang pernah tengok Joe's Apartment, mungkin korang boleh bayangkan scene cerita ni. Lepas tu korang bayangkan muka Sharnaaz Ahmad tak cukur jambang macam mana. There you go, korang boleh bayangkan hampir 70% cerita ni lepas tu. Cuma satu jelah, bila baca karya Adib Zaini, memang urban contemporary. Rasanya lidah Sharnaaz Ahmad tak berapa lantas nak baca dialog cerita ni sebab ini bukan dialog mat rempit atau budak Juvana. Ya, watak dalam cerita ni umpama Ryan Phillipe dalam Antitrust. 

Tapi nak lebih tepat, kalau korang kaki CSI, bayangkan Adam Ross dalam CSI New York, waktu diorang ada penjahat yang pakai avatar berambut hijau. Well, aku rasa aku ada masalah gabungan watak bila aku baca cerpen ni. Apapun, cerpen ni bagus...kalau baca betul-betul, mesej ringkas ni patut dibaca oleh ramai adik-adik di luar sana :)

4. Cinta Kopi - Gina Yap Lai Yoong
Dalam semua cerita dalam antologi cerpen ni, cerita ni yang paling dekat dengan aku. Mungkin sebab ada Starbucks, ada Kajang, ada watak Elena yang jadi barista, dan ada watak orang bawak laptop. Semuanya dekat dengan aku - something yang aku dah biasa jadi aku sangat-sangat senang baca cerpen ni. Aku rasa ini cerpen yang paling selesa untuk aku. Kali ni aku langsung tak bayangkan pelakon mana-mana tapi bayangkan diri sendiri jadi Elena (walaupun aku tak cantik macam Siti Saleha). Bayangan taklah banyak sangat bila baca cerita ni tapi lebih kepada imbauan kisah diri sendiri. Mungkin sebab itu, aku jadi agak kritikal dengan elemen-elemen research dalam cerita ni. Semuanya boleh terjadi dalam buku, tapi pada aku alangkah eloknya kalau ada sikiiiiiiiiiiiiiit lagi research pasal barista Starbucks dalam cerita ni. Mesti perfect!  Apapun pada aku, cerita ni sarat dengan pengajaran. Memang ada realiti di sebalik cerita-cerita yang sikit-sikit macam mistik ni :)

5. Luwak dan Kretek
Tulisan Ridhwan Saidi ni memang boleh buat orang tergelak, atau jadi takut. Sambil-sambil baca pasal Luwak, aku pintal misai sendiri. Betul, orang yang tak pernah tengok perempuan bermisai atau tak pernah tengok aku, mungkin akan ada masalah gambaran di sini. Macam Cinta Kopi, ini adalah scene yang terlalu familiar bagi aku. Bezanya waktu aku nak beli buku Fixi dekat pesta buku, aku nampak Amir Muhammad dan dia tak ada rupa macam musang. So, boleh korang bayangkan apa sebenarnya cerita ni? Jangan bayangkan. Kena baca. Sebab kalau korang jenis yang "read between the lines" mungkin akan nampak sindiran yang halus dalam cerita ni. Of course, imaginasi tak perlu terlalu kuat atau lemah. Sama ada korang bayangkan Little Red Riding Hood ataupun maskot dalam funfair, itu terpulang. Yang bagusnya, ilmu dalam cerita ni disampaikan dengan santai dan secara tak langusung. Apa itu luwak? Hah. Belajarlah. Aku suka :)

6. Kopi Percik - Amal Hamsan
Aku tak berapa familiar dengan Amal Hamsan, tapi aku suka cara dia buat otak aku serabut bila baca cerita ni. Cerita simple. Tapi mungkin Komuter UKM juga adalah familiar bagi aku, aku lebih fokus pada jalan cerita. Pada aku, kalau watak ni ada Twitter, ramai orang akan unfollow saja. Mulanya agak menyampah sebab aku rasa macam watak ni kuat merungut, tapi lepas baca habis rasa macam terpaku. Aku suka sebab aku rasa penulis tulis sesuatu yang dekat dengan diri dia, tak terlalu fikirkan idea-idea besar, tapi dapat menyentuh hati aku yang selalunya keras macam titanium ni. Eceeehh...
  
7. Kau Kopikoku - Dheepan Pranthaman
Indahnya satu-satu bahasa tu, kita masih akan dapat tangkap budaya bangsa penulis. Aku tak tahulah sama ada betul tekaan aku yang si Dheepan ni seorang India atau barangkali dia seorang yang pandai mengolah budaya India, tapi penghayatan dia dalam cerpen ni banyak unsur dalam drama Tamil dan Hindi. Ada suka dan kecewa. Aku bayangkan kalau cerpen ni jadi iklan Petronas, mesti best. Cerita ni mengingatkan aku yang aku masih warga Malaysia. Tak begitu terbeban dengan konsep multiracial tapi ada emosi berbeza yang disampaikan. Aku boleh bayangkan zaman kanak-kanak aku, waktu gula-gula Kopiko mula keluar sambil teringat cerita-cerita lama. Ini yang aku suka, simple ideas, ayat ringkas, scene yang familiar tapi masih think outside the box. Tak perlu kopi mahal, rare atau kopi dalam bentuk minuman. Ini cerita gula-gula. Tak cliche macam ending cerita Tamil dan Hindi, semuanya macam tak disangka. Ini pun aku suka :)

8. Kopi Jantan Kaw - Nik Adam Ahmad
Cerita yang paling sempoi tak semestinya cerita yang paling tak best kan? Ini cerita biasa tapi paling menarik perhatian aku. Aku suka benda-benda harian dan cliche ni sebenarnya. Tapi cara memainkan emosi pembaca itu penting. Benda biasa bukan tak boleh buat pembaca berfikir. Pada aku, cerita ni pasal persepsi dan keyakinan diri. Benda yang kita fikir betul-betul terjadi, memang boleh jadi. Benda yang kita fikir boleh work out, memang kita rasa macam work out. Macam kopi. Aku rasa ini cerita yang aku boleh bayangkan Rashidi Ishak dan juga apek flasher yang aku jumpa saban hari (kencing bogel depan aku), boleh jadi babak drama tapi tetap best. Ini penulisan minimalist bagi aku :)

9. Chethu - Nabila Najwa
Fuuuuhhh...ini cerpen yang aku ambil masa nak hadam! Tapi aku suka bahasanya. Aku suka scene dia yang detail dan menarik, yang tak familiar tapi buat aku belajar darinya. Aku suka kenakalan yang dibayangkan dengan bahasa yang mungkin kalau orang lain guna, kurang sopan. Kadang aku fikirkan watak-watak ni lebih elok ke Bali dari Yogyakarta. Banyak "what-if"  dalam cerita ni. Macam Kau Kopikoku, idea cerita ni lain dari yang lain. Hampas kopi yang tak ada orang yang fikir nak buat cerita, boleh bikin aku fikir macam-macam bila sekali dijadikan cerpen. Tapi kalau Nabila Najwa buat buku, aku rasa berabad jugaklah aku nak habiskan buku dia. Tulisan dia agak lari dari konsep buku Fixi yang biasa, yang lebih santai. Tapi tak salah belajar benda yang baru. Kan?

Alright. Memang panjang dah rasanya tulisan aku pasal Kopi. Ada lagi cerpen lain. Ada lagi banyak benda yang boleh dibaca pasal Kopi. Suka dan tak suka (hah? tak suka pun ada?).

Kita sambung part 2 nanti :)

9 comments:

Rapunzeel Cikilolo said...

mana nak dapat buku ni kak sha?

menarik je :)

cHeRyNa PiReS said...

ayat pertama post dah bgtau dah,dik. Hmmm.

norhidana miswan said...

ni yg bt akak tertanya2 n teringin nk dptkan buku2 fixi nih.... boleh beli online ke buku asrama tuh dik? selagi tak baca, selagi tuh tak puas hati...

Len Inouie said...

Len x sempat baca habis lg post ni. Mcm baca buku plak.. hehehe..

nanti len sambung sket2 bc sampai hbis yer.. hehe

si robot comel said...

Terima kasih kak, sebab review buku ni, kita antara manusia yg tak sempat membeli kopi. Tapi takpe baca review pun sudah cukup memandai :)

hime s said...

was expecting for some synopsis but there's too much writers' stuff. hope there'll be more explanation in part 2..

E-sihat.com said...

Dah baca review kopi ni, rasa mengidam nakkan kopi ni membuak2..:(

Anonymous said...

Aku ada buku ni... Hehe.. Laki aku hadiahkan..

Anonymous said...

Aku ada buku ni... Hehe.. Laki aku hadiahkan..