Monday, July 15, 2013

heroin - amal hamsan - lejen press

Buku Aku. Dan bunga ibu :)
Tajuk:
Heroin

Penulis: 
Amal Hamsan

Penerbit: 
Lejen Press

257 muka surat

Sinopsis: 

Mungkin mood aku tengah baik sebab aku beri Heroin 5 bintang. Selain dari Seekor Pipit dan Sekuntum Mawar, tak ada lagi antologi yang dapat sampai macam tu jumlah bintangnya dari aku. Bukan senang. Fixi yang aku suka bangat buku-bukunya pun aku tak dapat nak bagi 5 bintang lagi sebab belum cukup ngam, tapi antologi sepenuhnya tulisan Amal Hamsan ni aku beri 5 bintang.

No doubt. Aku beli Heroin pada Pesta Buku Antarabangsa KL baru ini. Kira lambat jugalah aku ni. Maklumlah, buku ni dah dikeluarkan pada tahun 2011 dan buku yang aku beli pun dah cetakan ketiga. Nak kata diri sendiri ketinggalan zaman pun tak jugak.

Terus terang aku katakan Heroin ni mungkin tak akan famous kalau tidak kerana Amal Hamsan keluarkan bukunya yang baru iaitu Seyogia. Promosi Seyogia pun beriya-iya sampaikan aku hendak tak hendak terasa seperti nak "test" baca cerita Amal Hamsan dengan Heroin.

 Bukan tak pernah baca tulisan Amal Hamsan. Bahkan sebenarnya, aku sendiri tersengih-sengih bila dapat tengok nama aku tertulis di bawah namanya dalam antologi cerpen Kali Pertama. Aku pernah baca tulisannya dalam Kopi. Tapi mungkin ada tulisan-tulisan lain yang lebih outstanding, aku tak nampak sangat tulisannya waktu itu.

Kulit Heroin - cantik. Cuma kurang kemas. Kena kemaskan sikit lagi supaya petak2 macam gambar pixel pecah tu tak ketara sangat bila direnung dalam-dalam. (atau sengaja?) Tapi aku suka tema kulitnya. Macam tengok cover album Evanescence dengan Meena Harker sebagai model.

 Feminin. Tapi dark. Aku suka. 

Perasaan membaca Heroin adalah hampir sama dengan perasaan membaca Seyogia. Yang terlintas dalam kepala aku hanya dua perkataan, "Domestic Violence."

Tapi mungkin aku lebih suka Heroin dari Seyogia sebab aku rasa dalam Heroin ni masih ada keras yang boleh dilembutkan, salah diperbetulkan, dan dosa diampunkan. Sebab bagi aku cuma satu, bukan semua benda dalam dunia ni mesti berakhir tragis. Walaupun kita suka kalau sesuatu yang jahat ada pengajarannya, tapi bukan semua pengajaran itu mesti berakhir dengan kematian - kena bunuh, kena rogol, sakit tenat. Atau semua orang jahat mesti dihukum dengan panah petir.

Wooiiii...banyak sangat tengok Hindustan ke?! 

Tapi bila aku baca Heroin, aku jadi suka. It's like the younger version of me, talking to myself. Yang sekarang dah berumur 30 tahun. Aku mungkin masih kebudak-budakan dari pelbagai segi, yang berfikir macam-macam sebelum buat keputusan. Tapi satu masa dulu aku pun pakai redah je macam watak-watak yang Amal Hamsan ceritakan.

Jadi aku faham.

Ya, umur yang mentah kadang-kadang buat kita rasa dewasa tapi sebenarnya tidak. Memandang cerpen-cerpen dalam Heroin buat kau rasa, "Haishh....dulu aku pun pernah fikir macam ni. Tapi...salah sebenarnya." 

Tulisan Amal Hamsan ni detailed dan kemas. Itu buat aku tertarik nak baca kedua-dua buku yang aku beli di PBAKL itu hari. Dia tak sewenang-wenang meletakkan diri atau watak sebagai hakim. Ada separuh tulisan tu kau boleh jadi meluat. Lagi-lagilah kalau penulis ada akaun Twitter yang bash orang sana-sini, unmention dengan konon-konon diri tu sarkastik tapi sebenarnya plastik. Rasa nak hempuk saja buku tu kat kepala dia.

Tapi semua tu kau akan susah nak jumpa dalam buku Amal Hamsan. Tulisan yang jujur ni buat kau rasa nak mendekati buku tu lepas membacanya. Macam seorang awek yang jujur, kau rasa mahu kenal lagi rapat selepas salam dijawab kali pertama. Itu perasaan aku bila baca Heroin. 

Emosi aku bila membaca cerpen-cerpen dalam Heroin akan berubah-ubah mengikut watak Heroin tu. Aku suka bila Amal Hamsan ni jenis guna nama yang senang disebut. Memang kepantangan aku kalau membaca lepas tu terkial-kial nak menyebut nama watak. Ya, terima kasih Amal Hamsan. Lidah aku masih berfungsi seperti biasa :)

Satu saja yang aku kurang setuju. Filem Fiksi dengan Gadis Sigaret tu agak kurang umph untuk diletak sebagai 2 cerpen di depan. Kalau boleh aku harap Lejen Press asingkan kedua-dua cerpen ni sebab pada aku kedua-dua ni kalau nak dibanding dengan cerpen-cerpen yang lain, memang agak ketinggalan. Untuk aku sebagai pembaca yang travel sini sana, aku prefer kalau cerpen awal dan akhir tu boleh memikat aku sampai aku taknak lepaskan buku. Ini satu benda yang belum boleh dibuat oleh Heroin.

Tapi satu antologi cerpen tu mestilah kena dengan tema dan sinopsis. Aku dah boleh agak bila ending setiap cerita Heroin tak berapa berbunga-bunga. Realiti hidup kan? Lagipun bukan dia tak cerita dalam sinopsis. Bukan dia tak tunjuk dengan kulit yang malap? Baca buku pun kena tabah :)

Itu yang aku puji sangat-sangat. Ada separuh antologi tu berkonsep. Nampak seronok tapi tak seronok pun sebenarnya. Kadang-kadang kau confuse kenapa cerita itu macam itu dan macam ini sebab kau dah letakkan expectation awal-awal. Tapi, rasanya yang buat aku puas hati dengan Heroin ialah bila semua expectation aku tu seolah kena tepat. Terasa pelaburan dan perangai "pakai redah je nak beli buku apa" seakan berbaloi-baloi.

Aku tak mahu komen satu persatu cerpen dalam Heroin. Nanti rosak mood yang nak membaca. Sila beli dan sila hayati. Dalam semua-semua cerpen tu aku paling suka sekali dengan Khilaf, Penulis dan Once.

Yep! Aku ada terjatuh hati sikit dengan watak dalam ni iaitu seseorang di dalam Once. Teringat makcik ni dek kisah-kisah lama :P

Apapun tahniah Amal Hamsan dan terima kasih. Tak sia-sia Lejen letakkan anda sebagai penulis perempuan sebab...GIRL POWER! Yeah...I tend to like you with this piece. Keep it up! Belilah. Bacalah :)

7 comments:

boni kacak said...

boleh try cari ni.. hehehe

awak, salam ramadhan al-mubarak :)

Su @ Aya said...

yer... letak dalam list lg.. :)

d0tbl0gsp0td0tk0m said...

dah tak yah beli buku ..rujuk sini dah le.... huhuhuh

salam ramadan utk tuan belog...

Sam Banjamin said...

terjumpa blog ni dari "letter for him"... banyak yang menarik di sini.. macam terjumpa taman yang indah... nanti saya datang lagi...

Norhazlina Mohd. Zaki said...

Wow....macam best jerr...
Saya kat sini baca sinopsis jerr..huhu...
Dah tak rajin nk baca novel... Tahniah dan terima kasih...
Selamat hari Raya...

HAJJAH HAMIDAH said...

Berkarya boleh mendatang kewangan yang lumayan. Teruskan anda berbakat. Jadilah seorang penulis yang terkenal dengan topik2 yang menarik samaada dengan tujuan berdakwah atau lain2.

HAJJAH HAMIDAH said...

Berkarya boleh mendatang kewangan yang lumayan. Teruskan anda berbakat. Jadilah seorang penulis yang terkenal dengan topik2 yang menarik samaada dengan tujuan berdakwah atau lain2.